Sunday, August 17, 2014

Sajak: Debu-Debu


debu-debu itu legasi
panorama sureal memori
yang merentas ribuan hari
bagai rentetan mimpi
menguak dan menjalari
subur bermusim dalam diri
sebagai nafas yang pergi
dan waktu yang tidak kembali
sepanjang perjalanan jasmani
ke perbatasan rohani


debu-debu masih berterbangan
alam yang terus beredaran
mengikut matahari dan bulan
destini dan destinasi bertindihan
bersama gelombang kehidupan
mencerna warna-warna perasaan
untuk sebuah pengembaraan
suratan atau kebetulan
masalah dan cabaran
mengukur jatidiri pengalaman

debu-debu itulah
sebuah persembahan
menyeberang sebuah titian
syurga atau neraka
realiti yang tiada ternilai
dunia dan isinya!

Fudzail
17 Ogos 2012

No comments: