Tuesday, October 05, 2010

Di Vienna, Musim Pun Tertangguh




Pada ketika daun-daun berguguran
warna-warna pun menyimbah
perasaan lelaki yang kerinduan
pada suasana berlalu di kejauhan
perjalanan diantara perhentian
destini diantara destinasi
bersama lagu-lagu lama menyemarak
kemesraan luaran yang menyapa
ke seluruh dalaman jiwa merdeka

Alam adalah kehidupan buana
membentuk imej-imej perjuangan
dari rangkaian firman-firman
turun naik, pasang surut
untuk menghargai peristiwa
dalam melangkah dengan tawakal
menikmati setiap pahit manis
sebagai perantau yang menumpang
muka bumi dan rahmat
setelah jatuh bangun berlarian
mengajar erti kemanusiaan
dan kesementaraan hayat
tidak mengongkong impian

Di Vienna, musim pun tertangguh
masa depan terus berlabuh
menyusur kembara minda
menghitung apa yang tersisa
sambil mengunyah keindahan
dari jauh perjalanan
luas saujana pemandangan
menangani ombak cabaran
dengan segala kemungkinan!


Vienna, Austria
2 Oktober 2010