Monday, February 11, 2008

Diaspora


ke mana jua nafas mengimbau
di bawah langit masih saja
jasad yang menumpang ruang
menghitung survival dengan
hitam putih untung nasib
biar muka bumi pernah
berkembang tanpa sempadan
sebelum tembok perbedaan
menjadi jurang kesinambungan
menguncup kemanusiaan sejagat
dalam kepungan nasionalisme
mencambah pluralisme

realiti merentas persaingan
warna kulit merantai kebebasan
merangkai jiwa pada permulaan
walau kita tidak mungkin sekali
gentar berpaling
dari seribu cabaran bersalut
hipokrasi
diskriminasi
kebencian
sesubur kehidupan
yang memungkinkan evolusi
menjadi revolusi
bersama imigrasi tanpa destinasi
kerana masih mekar di mana-mana
mimpi indah para diaspora!

1 comment:

BELIA WAJA WATAN said...

Ancient Malay Kingdom " Dynasty Al Kamil" Benua Terengganu - BBPT702