Monday, September 03, 2007

Laluan Kelana Jaya

ulang-alik yang merentas
imej-imej kosmopolitan
manusia dan kehidupan
dari gerabak-gerabak
adalah perjalanan hari
yang mewajah realiti
dalam satu transit
ke seribu destinasi

kita penumpang yang lali
pada warna kulit
dan semakin serasi
dengan perkongsian matlamat
biar masih ada sempadan
berbataskan keturunan
laungan gempita ketuanan
memisahkan jurang jiwa
yang kian ketara
dibawah permukaan meriah
ulangtahun kemerdekaan
ruang yang semakin sempit
dengan kekalutan minda

aku, kau, kita dan mereka
mesti meneruskan kehidupan
yang terus bergelombang
dengan turun naik ekonomi
pasang surut emosi
wacana yang berpanjangan
wawasan yang bertaburan
pun sebagai penumpang setia
aliran kelana jaya
semusim dirgahayu
bersama catatan waktu
keluar masuk di setiap hentian
dan mencari memori
dari tetingkap bisu
yang kekadang malu dan kelabu!

Fudzail
Bangsar Village
3 Sep 2007