Wednesday, August 15, 2007

Belum Jaya Kota Putra

mereka yang menarah belantara
dengan wang dan kuasa
membina ikon sebuah ibukota
sebagai lakaran agung senibina
dari gersang batu-bata kapur
tersergam saujana warna-warna takbur

bercelaru wawasan satu keturunan
generasi masih di pinggiran
melihat khazanah jatuh bertaburan
di atas gema slogan ketuanan
sebagai jual beli komoditi perjuangan
demi survival nafsu jalangan

belum jaya kota putra
tidak gemilang pada nama
setelah kehilangan budi
pahlawan yang bersemadi
demi maruah tanah bertuah
yang pusara masih berdarah

realiti memanjang horizon masa
mimpi-mimpi ngeri anak desa
terlelong pusaka dalam meriah
pesta kemerdekaan pun semakin murah
bagai lerai bunga api malam di ibukota
indahnya di mata sekejap sahaja!

Fudzail
Putrajaya, 15 Ogos 2007

Putrajaya dan mentaliti dunia ketiga

Kolum ‘Dubai Online 2.0’ (klpos.com)
No.11



Saya jarang sekali berurusan dengan jabatan kerajaan dan tidak pernah ke kompleks kerajaan di Putrajaya. Selain bersiar setiap kali pulang bercuti sambil meninjau perkembangan ibukota negara yang pernah (masihkah?) begitu gah di bawah perdana menteri sebelum ini.
Kali ini sempat singgah di kompleks kerajaan untuk satu urusan. Perjalanan dari Petaling Jaya menyusur LDP ke Putrajaya memang mudah, kalau berkenderaan sendiri. Tidak pasti dengan pengangkutan awam dan saya tidak mahu mengambil risiko tersadai.
Lebuhraya di Putrajaya, seperti jalan-jalan lain sudah menunjukkan keusangan. Bagi kami yang terbiasa memandu di jalan-jalan lebar UAE yang tiada bertampal dan berlopak, memang terasa janggal. Tetapi apa nak dikata lagi, inilah wajah tanahair yang tercinta, sesuatu yang boleh diperbaiki sekiranya tiada rasuah dan yang sewaktu dengannya.
Apalagi melalui bawah jejambat yang juga sudah usang dan seakan tiada penyelenggaraan. Papan-papan tanda jalan juga tidak begitu membantu.
Mencari petak kosong untuk meletak kereta mungkin satu perkara yang boleh mencapai taraf mustahil. Setelah berpusing setengah jam, saya akhirnya melupakan sahaja hasrat tersebut dan terpaksa mencari di kompleks bersebelahan. Juga berpusing-pusing dan berjalan pula beberapa km ke destinasi dalam hujan. Ini sudah tidak mesra pelanggan!
Tidak pasti sewaktu peringkat perancangan dahulu, telah diberi pertimbangan mengenai ruang meletak kereta. Menurut seorang pegawai, masalah itu akan selesai bila sebuah kompleks meletak kereta akan di bina tidak lama lagi dalam kompleks tersebut.
Diharapkan begitulah kerana sudahlah agak jauh untuk ke Putrajaya, banyak masa terbuang dalam perjalanan dan lebih banyak pembaziran masa hanya untuk mencari tempat letak kereta. Tidak termasuk membayar tol yang menjadi pintu gerbang di kebanyakan pintu masuk dan keluar, selain kos petrol yang meningkat.
Saya tidak terkejut melihat bangunan kompleks yang juga sudah nampak keusangan kerana memang tidak baik pembinaannya oleh kesuntukan jadual atau juga kos yang sudah beberapa kali ‘sub’. Mungkin juga kerana kurang penyelenggaraan.
Tetapi terasa kesal sekali apabila membayangkan betapa banyak duit rakyat yang telah dileburkan untuk membina sebuah ibukota moden dan canggih, tetapi hasilnya amat memalukan bukan sahaja untuk jangkamasa panjang, tetapi dalam tempoh terdekat sudah menonjolkan pelbagai kebobrokan.
Perdana Menteri pernah berkata, ‘First class infrastructure and third class mentality’. Ternyata Putrajaya yang mempunyai pejabat PM yang tersergam amat sesuai sekali dengan ungkapan itu. Tetapi ‘first class infrastructure’ mungkin juga tidak sesuai kerana fasiliti di Putrajaya sudah begitu usang kalau dibandingkan kota-kota usang dunia yang lain, tetapi masih terjaga bangunan dan prasana.
Sewaktu turun ke kafeteria kompleks tersebut, memang agak menyedihkan juga. ‘Suasana pejabat kerajaan’ lama masih di kekalkan. Melucukan setelah 50 tahun merdeka, untuk ke tandas, terpampang ‘toilet’ tanpa untuk lelaki atau perempuan. ‘Toilet’ untuk orang kurang upaya pula menjadi pejabat tukang cuci!
Menggelirukan juga kompleks pejabat kerajaan Putrajaya berbangga dengan ‘toilet’ dan bukan ‘tandas’ atau ‘jamban’. Mungkin untuk kemudahan para warga luar negara yang banyak berurusan dengan jabatan kerajaan.
(Tidak selesa mendengar PM bercakap di TV dengan menggunakan bahasa Inggeris mengenai kemalangan terburuk dalam bulan merdeka, apalagi setelah 50 tahun merdeka. Bahasa Inggerisnya juga tidak sebaik seperti PM sebelumnya)
Itu semua perkara kecil untuk orang-orang besar yang berkereta besar dan mempunyai tempat letak kereta khas. Mungkin mereka para VIP dan VVIP ini tidak pernah turun ke kafeteria.
Suasana pejabat kerajaan mempunyai ciri-ciri tertentu, satu stereotaip dan trademark yang boleh diubah untuk sebuah ibukota moden seperti Putrajaya. Hiasan dalaman juga begitu stereotaip dan kalau dalam drama, memang cukup kenal ‘gambaran’ pejabat kerajaan. Tidak pasti kenapa ada perbedaan sebegitu, mungkin kerana mahu penjimatan kos setelah hiasan luaran banyak menggunakan kos untuk kecantikan senibina.
Saya tidak berkesempatan ke pejabat-pejabat lain, mungkin jabatan PM jauh lebih canggih dan hebat. Sesuai dengan taraf ketua kerajaan. Dari jauh memang nampak hebat, apalagi kediaman PM yang menjalar. Berbahagia penghuni mahligai tersebut dengan segala kemudahan dan kemewahan. Tetapi dengan lawatan PM yang begitu kerap ke luar negara, mahligai tersebut seakan hotel enam bintang sahaja.
Secara adilnya, prasana yang hebat, canggih, first class tanpa kakitangan yang hebat, berwibawa, cekap, amanah dan bersih tidak juga memberi apa-apa makna. Kita sama gembira dengan kenaikan gaji para pekerja awam, tentunya sesuatu yang patut dan setimpal dengan kadar inflasi dan pelbagai peningkatan saraan hidup serta pelbagai slogan seperti ‘Cemerlang, gemilang, terbilang’. Diharapkan kakitangan awam turut sama meningkat daya kerja selain lebih kreatif dalam memudahkan urusan terutama buat mereka yang menajdi pelanggan, yakni rakyat bawahan.
Satu lagi stigma yang sinonim dengan jabatan kerajaan ialah karenah birokrasi. Sesuatu yang sukar dipisahkan, seperti aur dengan tebing. Prasana fizikal termasuk elektronik yang canggih sepatutnya dapat mencepatkan banyak urusan, mahupun mengurangkan tenaga kerja dari berlebihan.
Mungkin karenah birokrasi adalah perlu dan kerana itu sinonim dengan jabatan kerajaan. Tidak pasti sejauh mana MAMPU telah mampu memodenkan urusan jabatan kerajaan selama ini. Bagi orang seperti saya yang jarang berurusan dengan jabatan kerajaan, tidak nampak banyak kemajuan, selain prasana dan pelbagai slogan.
Salah satu kesilapan besar pengkomputeran ialah mengautomasikan proses yang sedia ada, bukan mengintegrasikan proses mengikut sistem yang memudahkan pengguna, iaitu rakyat yang membayar cukai. Kerana itulah, mykad umpamanya masih saja terhad aplikasinya walau menjanjikan pelbagai insentif. Dan urusan seperti pendaftaran pengundi juga sepatutnya sudah menjadi automatik untuk mereka yang layak sebaik berusia 18 tahun. Dan mereka yang beralamat di komplek perkuburan sepatutnya tidak memiliki mykad untuk keluar mengundi!
Pada hari ini pasca MSC, kemajuan dalam sistem komputer dan telekomunikasi menjadikan kota untuk kompleks jabatan kerajaan seperti Putrajaya mahupun kota bestari seperti Cyberjaya sepatutnya tidak perlu. Pelbagai jabatan boleh berselerak di mana-mana, lebih dekat dengan pelanggan (rakyat) dan mempunyai kemudahan seperti pengangkutan awam, termasuk tempat letak kereta yang cukup.
Walauapapun, Putrajaya sudah terbina dari bilion ringgit yang tercurah temasuk ke tasik-tasik buatan dan menjadi legasi yang perlu juga diteruskan. Sebagai pembayar cukai, Putrajaya diharapkan akan ber’jaya’ seada-adanya dan melihat dari keadaan semasa, kini perlu dinaiktarafkan lagi, bererti bilion lagi akan muntah!