Saturday, July 14, 2007

Broker, Datuk Ir Conman, SB dan Nabi Palsu

Biarpun ekspatriat Malaysia di UAE masih ditahap terlalu kecil jumlahnya, tetapi mempunyai pelbagai cerita dari pelbagai jenis manusia yang tentunya tidak mengejutkan. Selagi bernafas sebagai manusia, kepelbagaian ini juga adalah sebahagian dari panorama negara Teluk yang begitu pesat membangun untuk menrealisasikan segala wawasan kepimpinan.
Dengan pelbagai warga negara dunia menumpang rahmat dari rezeki limpahan Ilahi, UAE semestinya mempunyai 1,001 warna-warna dan wajah-wajah manusia. Kata orang, rambut sama hitam, hati lain-lain. Kalau dari satu keluarga pun tidak semestinya sama haluan dan sama tujuan.
Saya tidak kenal semua warga ekspatriat Malaysia dan tentunya ramai tidak mengenali saya. Tetapi sepanjang pengalaman menetap di Dubai sejak tahun 2000, boleh dikatakan tidak juga sunyi dari mengetahui, kalau tidak mengalami sendiri beberapa peristiwa melucukan untuk dijadikan sempadan dalam kehidupan.
Apa yang ditulis sekadar iktibar untuk dikongsi.
Dalam kepesatan ekonomi dan pembangunan di UAE, tentunya ramai ahli perniagaan Malaysia yang berminat untuk melebarkan sayap di sini. Kedatangan mereka ini selalunya dengan penuh ekspektasi dalam merebut peluang disamping menambahkan keuntungan.
Kebanyakan mereka tidak begitu tahu selok-belok untuk menembusi pasaran atau mempunyai contacts tempatan. Maka muncullah beberapa individu, termasuk ekspatriat Malaysia tentunya yang menawarkan khidmat dengan pengakuan yang mereka, para broker tidak bertauliah ini mengenali ramai tokoh-tokoh korporat besar, pegawai tinggi kerajaan dan menteri UAE, sehingga mengenali keluarga diraja, kalau tidak mengenali Sheikh atau Emir atau Ruler emiriyah tertentu secara peribadi.
Seperti di Malaysia, para broker yang lebih banyak menjual air liur ini tentunya mempunyai ‘harga’ seperti komisyen berbentuk peratusan dari nilai projek. Pantang ada ahli perniagaan yang datang, mereka akan seperti lalat mengerumun dengan segala cerita yang boleh sahaja mencairkan para pendengar.
Mungkin ada diantara mereka benar-benar ‘Broker’, yang lainnya pula bertaraf ‘saudagar mimpi’. Ada yang saling menjatuhkan dan ada yang sudah dikenal pasti sebagai ‘conmen’.
Kisah paling menggegarkan ialah apabila sebuah syarikat Malaysia yang beroperasi di Dubai menggaji seorang yang bergelar Datuk Ir sebagai pengarah projek (kejuruteraan). Datuk Ir ini kabarnya membawa surat dari Putrajaya sebagai sokongan, mengaku sahabat baik dan orang kuat menantu PM dan mempunyai ijazah kejuruteraan. Datuk Ir juga berbangga yang dia amat rapat dengan ramai Sheikh dan pernah sekali bercerita yang dia baru balik dari solat bersama Sheikh Dubai. Memang hebat Datuk Ir yang pernah juga mengaku orang kuat pemuda parti pemerintah dan kerap membelanja ‘orang-orang besar’ parti tersebut di Dubai dengan menggunakan perbelanjaan syarikat.
Maka segala temberang Datuk Ir pecah apabila beberapa perkara yang dilakukannya tidak mengikut prosedur. Di pendekkan cerita, setelah sedikit-sebanyak kerugian disebabkan urusan bisnes yang meragukan, dapat disahkan yang Datuk Ir ini bukan sahaja TIADA datuk, TIADA ijazah, malah pernah mempunyai rekod jenayah yang sama dengan syarikat-syarikat di Malaysia. Tidak pasti apa yang berlaku pada Datuk Ir Conman, mungkin sekarang menjadi pengarah syarikat lain di tanahair dan tentunya naik pangkat kepada Dato Seri dengan ijazah Phd, Dato Seri Dr. Conman!
Salah satu lagi karektor yang mungkin tidak kurang hebat ialah kehadiran ‘SB’ di tengah komuniti ekspatriat Malaysia. Tidak pasti kesahihan mereka yang dikenali sebagai ‘SB’ tetapi kehadirannya mungkin sekadar gimik. Kalau dia benar-benar seorang SB atau informer maka dia bukan seorang SB yang hebat, kerana semua orang tahu dia seorang SB.
Ada juga yang mengaku sebagai ‘ejen Interpol’ disamping membuka bisnes sebagai ‘broker’ dengan menggunakan alamat pejabat di flet sewaan dan syarikatnya tidak berdaftar dengan pihak berkuasa tempatan. Hebat seorang ‘ejen Interpol’ yang mengaku menjadi ejen kepada orang lain.
Satu lagi karektor aneh ialah bekas ‘Nabi Palsu’ yang pernah di hadapkan ke mahkamah tanahair kerana membawa ajaran sesat, melarikan diri ke UAE dan menjadi seorang ahli bisnes.
Kali pertama berjumpa dia mahu mengembangkan sayap perniagaan dalam bisnes perisian yang dikatakan bakal menandingi Microsoft. Kemudian membuka bisnes menjual produk telekomunikasi yang boleh menggugat Nokia di Sharjah.
Akhir sekali berpindah ke Abu Dhabi dan membangunkan perisian perisikan yang boleh mengetahu hatta seekor lalat menceroboh ruang angkasa.
Lebih hebat nabi palsu ini berjaya mendapat pelaburan melebihi sejuta ringgit dari seorang Arab tempatan yang kelabu mata apabila dijanjikan perisian ini mampu menjadikan dia sekaya Bill Gates. Arab tersebut bukan calang-calang orang kerana berpangkat besar. Lantas si nabi ini bertukar dari papa (kena halau dari penaja di Sharjah kerana disyaki menipu) menjadi hartawan, memiliki dua kereta mewah dan dua apartment mewah dengan wang pelaburan ‘skim cepat kaya’ yang dijanjikan.
Kawan kepada Arab tempatan ini mengesyaki ada sesuatu yang tidak kena dan membuat risikan sendiri. Perisian perisikan hebat ini yang dibangunkan melalui server ‘kotak hitam’ ini rupanya hanyalah PC biasa yang tiada mengandungi apa-apa selain perkakasan sahaja.
Malangnya si Arab yang termakan segala kehebatan perisian tersebut tidak mahu mendengar nasihat sahabat baiknya dan lebih mempercayai nabi melayu yang rupanya tidak juga mempunyai apa-apa ijazah.
‘Melayu Boleh’ kerana sewaktu di UAE, si nabi membawa ketiga-tiga isterinya tinggal serumah. Menurut lapuran arkib akhbar mengenai kes ajaran sesat yang dibawanya, si nabi melayu ini pernah bernikah batin dengan sepuluh orang isteri.
Begitupun, kini syarikat hebat nabi palsu itu tidak ujud lagi dan tidak pasti kemana nabi melayu yang cemerlang, gemilang dan terbilang tersebut membawa diri bersama isteri-isteri dan pengikut-pengikut setia. Mungkin bersama ayah pin di langit!
Dengan kehadiran lebih ramai ekspatriat Malaysia, tentunya kisah-kisah sebegini semakin juga bertambah, Malaysia Boleh!

Salik Dan Celik Tol

Kolum ‘Dubai Online 2.0’ oleh Fudzail
No.2

Salik Dan Celik Tol

Tepat seminit selepas 12 malam 1 Julai 2007 membuka lembaran sejarah baru buat UAE dengan berkuatkuasanya ‘Salik’ (www.salik.ae), sistem tol di Jalan Sheikh Zayed, Dubai.
Selepas lebih setahun kabar angin, ura-ura perlaksanaan dan diikuti dengan pengumuman mengenai tol di Dubai, pada hari ini ‘Salik’ (bermaksud ‘clear’ atau ‘lancar’) menjadi sebahagian dari elemen kehidupan di Dubai.
Perubahan mendadak yang mungkin tidak terfikir buat penghuni Dubai, terutama ekspatriat yang sejak beberapa tahun kebelakangan terpaksa berdepan dengan inflasi, kenaikan sewa rumah yang melampau, yuran persekolahan anak-anak serta peningkatan lain kos kehidupan.
Kejatuhan nilai USD juga membawa kesan yang sedikit sebanyak menambahkan beban kerana penambatan AED (Dirham) kepada USD. Kerajaan UAE mengumumkan tidak akan menjejak langkah Kuwait yang mula melepaskan Dinar dari tambatan USD bagi mengelakkan kejatuhan nilai.
Dengan kehadiran Salik, walau sebenarnya tidak begitu membebankan ramai penghuni kerana hanya melibatkan sebatang jalan paling sibuk sepanjang 20 km, dari jambatan Garhoud ke kawasan Barsha sebenarnya membawa implikasi lain dari segi pradigma minda dan persiapan untuk pelbagai inisiatif cukai, termasuk VAT dan cukai pendapatan.
Salik adalah sistem tol terbuka, tidak tertutup seperti di Malaysia. Hanya dua gerbang tol dan setiap kali melintasi setiap satu gerbang ini, bayaran AED4 dibuat melalui pelekat canggih ‘Salik’ yang menggunakan teknologi RFID yang diletakkan di cermin kereta. Bermakna kalau menggunakan Jalan Sheikh Zayed dari Garhoud ke Barsha tanpa keluar menuju Jabel Ali, pengguna membayar AED8 dan kalau balik menggunakan jalan yang sama, sekali lagi AED8. Maksimum bayaran adalah AED24 sehari biar melalui gerbang berulang kali.
Begitupun dengan sistem terbuka, banyak jalan alternatif untuk mengelakkan dari membayar Salik. Keluar masuk ke Jalan Sheikh Zayed melalui jalan lain selain dua gerbang tersebut adalah banyak. Pihak Jabatan Pengangkutan Jalan atau RTA (http://www.rta.ae/) juga menyediakan papan tanda yang banyak untuk memudahkan pemandu keluar tanpa bayaran Salik.
Pada hari pertama, kesesakan dan kekalutan berlaku di jalan-jalan alternatif ini kerana ramai pemandu masih belum memahami keadaan serta pelbagai ekspektasi walau pengumuman, informasi serta iklan begitu meluas di buat. Perkara biasa kerana ramai yang ambil mudah.
Begitupun beberapa hari sebelum pelancaran, pelekat Salik habus dijual dan RTA terpaksa menambahkan penghantaran ke outlet yang ditentukan seperti stesen minyak. Kekalutan turut berlaku kerana tidak seperti kita di Malaysia yang dibesarkan dengan tol dari mata dicelik, kebanyakan di sini adalah buta tol.
Gerakan anti-salik melalui siber (http://www.petitiononline.com/RtaSalik/petition.html) juga berusaha untuk mengumpulkan tandatangan sebagai petisyen membantah kehadiran Salik.
Menurut RTA, Salik ‘hanya’ memberi pendapatan sebanyak AED700 juta setahun berbanding kos peningkatan jalan raya di Dubai sebanyak AED100 bilion!
Kesesakan jalanraya di Dubai menjadi fenomena yang merimaskan sejak empat tahun lalu bersama pembangunan pesat yang mengubah wajah kota kosmopolitan Timur Tengah ini. Perjalanan memakan masa yang panjang terutama buat mereka yang bekerja di Dubai tetapi menetap di Sharjah, emiriyah jiran yang masih murah dari segi sewa rumah, berbanding Dubai.
Jalan Itihad yang menyambungkan Dubai-Sharjah menjadi tempat letak kereta yang panjang setiap pagi. Bukan tiada jalan alternatif seperti lebuhraya Emirates, cuma jalan Itihad lebih pendek dan terus masuk ke Dubai.
Dari lapuran akhbar, dengan Salik menjadi pintu gerbang masuk ke Dubai melalui Garhoud, mereka yang tinggal di Sharjah hanya mengambil masa tidak lebih 30 minit untuk ke pejabat di Jabel Ali. Berbanding sejam hingga dua jam sebelum ini.
Tentunya AED16 sehari membayar Salik tidak membebankan kerana kini tidak perlu menghabiskan sehingga empat jam untuk berulang-alik setiap hari. Tidak dikira dari duit minyak dan stress dengan traffic jam.
Bagi mereka yang masih belum menggunakan Salik seperti saya, musim panas ini masih selesa untuk melalui jalan alternatif. Cuti sekolah serta ramai ekspatriat yang balik bercuti mengurangkan jumlah trafik dan masih boleh memandu tanpa kesesakan walau sedikit jauh kalau tidak melalui Jalan Sheikh Zayed.
RTA atas arahan Emir Dubai, juga terus cuba melegakan pemandu seperti membina jalan-jalan baru, menaik-taraf jalan-jalan sedia ada, membina jambatan baru termasuk jambatan terapung menyeberang creek (kini ada tiga jambatan).
Jambatan baru Garhoud dengan 12 lorong bakal siap dan jambatan lama akan diruntuh. Terowong Sindagha juga sedang dinaik taraf. Creek Dubai adalah sungai buatan yang memisahkan Dubai kepada Bur Dubai dan Deira. Dengan kesibukan antara dua daerah bisnes ini, creek juga terpaksa dinaik taraf termasuk pengangkutan air yang dimodenkan dan dibanyakkan lagi.
Monorail sedang dibangunkan melalui Metro Dubai (http://www.dubaimetro/.info) dan bakal beroperasi menjelang akhir 2009. Konsortium dari Jepun dan Turki mendapat kontrak. Beberapa syarikat Malaysia selain ramai warga Malaysia turut terlibat dalam projek bernilai AED16 bilion ini.
Dubai akan terus berkembang dengan pelbagai projek yang sedang dan akan di bangunkan. Prasana jalanraya dan pengangkutan akan terus dihambat oleh pembangunan pesat dan RTA akan terus terpaksa berusaha mengatasi kesesakan serta masalah berkaitan secara perancangan jauh ke depan. Dubai menjangkan penduduk bertamabah ke 10 juta, sesuatu yang tidak mustahil.
RTA turut menaik taraf sistem bas, teksi (yang menggunakan kereta Camry dan yang sekelas), abrar (bot creek) serta kemudahan yang berkaitan seperti hentian bas.
Tiada kesudahan sehingga Dubai sudah lengkap sebagai kota maju dengan sistem pengangkutan yang canggih, lapangan terbang terbesar di dunia dan antara pelabuhan yang tersibuk dan termaju di dunia.
Lantas bermula dengan Salik, warga Dubai menjadi celik tol kerana tol di Jalan Sheikh Zayed, bukanlah yang pertama dan terakhir!