Friday, June 22, 2007

07.07.07

(Satu)

Bermula dari satu hembusan dan hembusan itulah yang tiba-tiba melebarkan pertanyaan. Hati pun berdetik dengan persoalan. Sesuatu yang tidak terduga oleh persepsi selama ini. Ternyata saya masih belum mengenali dirinya sepenuhnya.

Dalam baju abaya hitam dan tudung yang menampakkan sedikit jambul, Rana tidak teragak-agak lagi terus menghembus asap rokok. Hanya sebatang rokok katanya berulang kali dan dia tidak peduli kalau saya jelik.

Tetapi sebatang menjadi dua dan seterusnya separuh kotak menyerap ke seluruh batang tubuhnya.

Saya peduli, jelik dan terkeliru dengan tindakannya itu. Sesungguhnya saya memang peduli kerana dia bukan sekadar seorang kawan. Seketika saya serba-salah bercampur marah sambil merenung wajahnya sambil cuba memahami keadaan. Bertanya, apakah wanita Arab sepertinya juga menghisap rokok?

Kami sudah kenal lama dan dia tidak pernah berbuat demikian di depan saya. Sudah hampir tujuh tahun mengenalinya semenjak saya menjadi ekspatriat di Dubai. Di hari pertama kerja, sama-sama menjadi staf bahagian projek hiasan dalaman. Bergelumang dengan pelbagai projek dan tujuh tahun kemudian, Rana adalah bos.

Bos yang juga kawan rapat sebagai kakak dan adik. Dia adik dan saya kakak. Tetapi masih sahaja mempunyai hubungan profesional yang juga mantap. Gandingan dua wanita yang sama-sama menyambung karier di dunia lelaki yang penuh persaingan dan prejudis gender.

Saya masih juga menjadi perekabentuk kanan tujuh tahun kemudian. Walau sebenarnya jauh lebih berpengetahuan dan senior dari Rana. Tetapi realitinya, sebagai emirati yakni bumiputera tanah emiriyah ini, Rana mempunyai kelebihan dalam mendaki tangga korporat. Dasar diskriminasi untuk memberi ruang pada bumiputera bersaing di tanahair sendiri di mana mereka adalah minoriti.

Realitinya juga, Rana memerlukan seorang staf dibawahnya seperti saya yang boleh menjadikan dia kelihatan hebat. Saya tidak peduli mengenai sktruktur organisasi, kerana imbuhan yang baik sudah cukup menjadi sandaran. Lagipun saya adalah orang nombor dua dan Rana tahu saya bukan pesaing untuk merampas jawatannya.

“Tujuh tahun mencurah keringat, ekonomi Dubai terus melonjak dan berkembang. Mengapa kita masih makan gaji?”

Tiba-tiba Rana menyentap suasana. Menyurai alir fikiran yang berserabut dengan bau asap rokok. Berkecamuk dengan pelbagai persoalan mengenai kelakuan hilang tabiat.

Mungkin Rana sedang kemabukan dengan tembakau.

Tetapi kata-kata itu seakan sesuatu yang datang dari langit. Waras dan penuh hikmah di waktu kehidupan makan gaji semakin membosankan dan tidak lagi mencabar di gurun arabia.

(Dua)

Rana hanya tersenyum apabila saya mengulang kejelikan peristiwa beberapa malam sebelumnya. Sesuatu yang masih mengganggu minda.

“Kamu masih tidak mengenali saya dan mungkin juga saya masih belum kenal kamu sebagaimana sepatutnya, bukan sekadar superfisial dan penuh hipokrasi untuk menjaga hati!”

Mungkin begitulah hakikatnya. Saya hanya tahu dia sudah menghampiri empat puluhan dan masih belum berkahwin. Tidak juga menampakkan mahu berkahwin walau mempunyai wajah yang boleh dikategorikan sebagai cantik jelita.

Masih belum ada jodoh atau sengaja mahu menjadi wanita yang bebas dari kongkongan. Bukan juga luarbiasa di bumi emiriyah. Sudah jadi fenomena yang melengkapkan pertumbuhan pesat ekonomi sebuah ruang kosmopolitan. Mengeruhkan statistik kelahiran orang emiriyah dan menambah ketidakseimbangan sosial.

Aruah ayah Rana adalah seorang Emirati, bumiputera emiriyah yang berketurunan Badwi. Ibunya adalah isteri kedua, ayah Rana, seorang kaki-tangan kerajaan berjawatan pegawai pentadbir mempunyai empat isteri. Isteri pertama seorang wanita emirati, ibu Rana dari Palestin, ketiga dari Lebanon dan keempat dari Iran.

Rana mempunyai lima belas orang adik beradik. Dia anak nombor tujuh. Adik-beradiknya tidak rapat kerana berlainan ‘darah’ Arab, malah berlainan wajah dan warna kulit. Manakala ibunya dianggap rakyat emiriyah kelas kedua kerana berasal dari Palestin, negeri yang masih dalam pendudukan Israel. Wajah Rana seiras dan secantik ibunya. Rana juga kuat nasionalisme Palestin walau tidak pernah bernafas di bumi Palestin.

“Untuk menjadi rakan bisnes, banyak lagi maklumat peribadi yang perlu diketahui mengenai diri masing-masing. Kita mahu bersama dalam penerbangan jarak jauh dan tentunya kena banyak bersabar dengan tabiat dan tingkah laku rakan bisnes yang mungkin jelik dan kurang menyenangkan!”

Rana sekali lagi mempamerkan kewarasan. Sesuatu yang selama ini kurang menonjol. Lebih bersikap keanak-anakan dan tidak matang. Seorang bos yang kurang wibawa.
Sudah masuk tujuh hari kami berbincang untuk terjun dalam bidang bisnes bagi merebut peluang emas pertambahan pesat ekonomi. Dengan ratusan bangunan, puluhan ribu apartmen dan banglo yang sedang dibina, hiasan dalaman adalah satu bisnes yang cukup besar untuk diterokai.

Mengikut kehendak undang-undang Emiriyah, setiap syarikat yang mahu beroperasi di bumi emiriyah memerlukan seorang penaja dari warga emiriyah.
Tentunya Rana akan menjadi penaja. Bersetuju dengan perkongsian 51%-49% serta modal yang dikongsi bersama, selain kalau ada dana dari sumber lain. Syarikat usahasama dua wanita, seorang dari emiriyah dan seorang dari nusantara.

(Tiga)

“Macam saya sendiri, nombor bertuah feng shui kamu ialah tujuh dan arah terbaik kamu dari selatan utara!”

Rana tersenyum sambil mengerling kepada saya. Manakala Proshat, wanita Iran yang menjadi pakar feng shui itu semakin serius. Proshat masih muda, baru dua puluh lima tahun.
Rana mendapatkan khidmat Proshat untuk menentukan lokasi premis syarikat yang sedang dalam perancangan, nama kodnya, tu7uh. Mungkin bukan satu kebetulan. Angka tujuh seakan menentukan pelbagai keputusan yang diambil Rana.

Tindakan ini memang mengejutkan. Entah bagaimana Rana boleh terpengaruh dengan unsur-unsur feng shui. Ternyata saya masih belum mengenali Rana, yang kini mahu menjadi ahli perniagaan dan bakal menjadi rakan bisnes saya.

“Jangan salah faham, feng shui bukan bererti menggantung peralatan agama orang-orang China. Bukan mengenai katak, anjing atau kura-kura dan menjadikan pejabat atau rumah sebuah zoo. Ianya mengenai menjadikan setiap sesuatu mengikut arus lantas memastikan kamu mempunyai persekitaran terbaik untuk berjaya dan mendapat keuntungan!” Sambung Proshat apabila melihat wajah berkerut saya yang seakan mengambarkan tidak percaya.

Dengan bayaran RM500 sejam, Proshat ternyata cukup mahir dan begitu profesional. Setelah bertanya mengenai tarikh lahir saya, Proshat membuat perkiraan dan memberitahu yang nombor bertuah saya juga, tujuh.

Gembira sekali Rana mendengarnya. Seakan begitu bertuah mempunyai rakan bisnes yang sama-sama nombor bertuahnya juga tujuh.

Setelah ditanya, Proshat memberitahu dia belajar di Malaysia selama empat tahun mengenai feng shui dan apabila mengetahui saya berasal dari Malaysia, Proshat segera lebih mesra. Dia lebih terkejut apabila mengetahui latar belakang saya.

“Tetapi kamu seakan tidak begitu yakin dengan feng shui, kenapa?”

Pertanyaan Proshat itu dijawab oleh Rana dengan nada sindiran dan ketawa. “Dia memeluk Islam tujuh tahun lalu dan mahu melupakan praktis bangsanya sendiri, dia mahu murtad dari bangsanya sendiri!”

(Empat)

Lokasi pejabat yang telah dipilih oleh Rana terletak di tingkat tujuh, bangunan nombor tujuh dari permulaan Jalan Sheikh Zayed, jalan paling panjang, paling sibuk dan paling glamour di kawasan bisnes kota Dubai. Nombor pejabat juga adalah 707.

Proshat ternyata dapat mempengaruhi Rana yang semakin kemaruk dengan feng shui. Sehingga mahu menjadikan Proshat salah seorang rakan bisnes. Sesuatu yang saya tidak bersetuju dan nasib baik Proshat tidak berminat, lebih suka bersendirian kerana lebih feng shui dan menguntungkan. Lagipun dalam keadaan politik semasa di Teluk, adalah lebih baik sekadar menjadi pelanggan kepada Proshat.

Rana mahukan perkongsian bestari kerana praktis feng shui dan hiasan dalaman mempunyai kaitan rapat. Sesuatu yang boleh menjadikan bisnes lebih nilainya. Lantas bermula dengan lokasi dan hiasan pejabat syarikat sendiri.

“Semuanya nampak sempurna, dari sini nampak Teluk Arabia, di depan sana Burj Dubai, bakal bangunan tertinggi dunia dan Business Bay yang bakal mempunyai 70 buah menara. Stesen LRT Metro Dubai juga berdekatan!”

Begitu yakin Rana, pengarah urusan tu7uh, syarikat hiasan dalaman yang baru didaftar.
Tetapi dia terlupa yang tol di Jalan Sheikh Zayed juga akan bermula pada bulan tujuh. Ramai yang mengelakkan Jalan Sheikh Zayed kerana bayaran tol masuk RM4 dan keluar juga RM4 adalah tinggi.

Saya pun ada sedikit kesangsian dengan lokasi pejabat. Bisnes yang berjaya tidak semestinya berpandukan feng shui walau Donald Trump turut menggunakan feng shui.

(Enam)

“Saya telah mencampakkan keluar tingkap apa yang saya belajar di sekolah bisnes Harvard lima tahun lalu, di Dubai, tiada yang konvensional dan segalanya mungkin!”

Tergiang kata-kata Muntafiq, tokoh korporat ternama sewaktu majlis pembukaan projek baru yang bernilai ratusan bilion. Projek pembinaan pelbagai taman tema di satu kawasan yang dikatakan menjadikan Dubai sebagai destinasi pelancungan utama dunia dengan 20 juta pelancung setiap tahun.

“Dubai memerlukan lebih ramai usahawan muda, termasuk wanita profesional untuk melebarkan ekonomi serta mencipta pekerjaan kepada lebih ramai orang. Kita memerlukan lebih banyak syarikat yang inovasi dan berdaya saing, terutama dari kalangan warga wanita emirati untuk sama-sama menikmati limpahan ekonomi!”

Kata-kata Muntafiq itu jugalah yang menaikkan semangat kami. Setelah tujuh tahun, mungkin ini masanya telah tiba untuk berdikari.

Kami telah membuat penyelidikan mengenai peluang dari rangkaian pelanggan yang sedia ada di syarikat sekarang. Bisnes melalui kenalan dan rangkaian sebegini memang lebih baik. Malah ramai dari mereka memberi sokongan. Hasil kerja kami selama ini memang mendapat pujian dan semua berpuas hati.

Walaupun sebenarnya hampir seratus peratus adalah hasil dari idea saya, kredit patut juga diberikan pada Rana yang tidak pernah cemburu dan berhasad dengki, malah menghargai saya sebagai staf yang menaikkan nama beliau juga, sebagai satu pasukan mantap.

Dari galakan kerajaan Dubai, Rana berjaya mendapatkan bantuan modal dari Tabung Usahawan Muda Emirati dan Tabung Usahawan Wanita Emirati. Semuanya lancar dan mudah kerana kami mempunyai pengalaman dan rekod kerja yang baik.

(Tu7uh)

Betullah kata Rana, semuanya nampak sempurna. Hanya menunggu masa untuk kami meletakkan jawatan dalam masa terdekat dan menjadi usahawan sepenuh masa.

“Mungkin kamu masih belum mengenali saya sepenuhnya, ada beberapa perkara lain yang kamu perlu tahu!”

Sekali lagi Rana menghembus asap rokok di makan malam meraikan penat lelah sepanjang tujuh minggu lalu. Dia kelihatan ceria dalam wajah yang berseri.

Saya cuba menahan diri dari bertanya lanjut. Membiarkan sahaja Rana melepaskan apa yang terbuku. Begitulah perangai beliau, mahu bercakap tanpa diganggu.

“Ada dua sejarah akan berlaku dalam masa terdekat pada satu tarikh yang bersejarah!”

Rana memandang jauh ke arah Pulau Palma Jumeirah yang gemerlapan dari tingkat restoran teratas Burj Al Arab, tempat kami meraikan tujuh tahun persahabatan.

Indah sekali pemandangan dengan neon-neon dari Dubai Marina yang dulunya gurun kosong melengkapkan wajah pembangunan Dubai Baru. Tujuh tahun di Dubai memang penuh perubahan.

Terutama buat saya yang berhijrah setelah gagal dalam perkahwinan tanpa anak. Selain kecundang dalam perlumbaan menaiki tangga korporat di tanahair oleh mainan politik pejabat dan ditikam belakang oleh kawan sendiri.

Siapa sangka saya tiba-tiba memeluk agama Islam setelah diberi hidayah melalui sesuatu yang tidak terduga, cerita dari Rana mengenai mudahnya menguruskan jenazah dalam Islam sewaktu ayahnya meninggal dunia. Tidak terduga kerana mati seakan sesuatu yang tiada dalam kamus kehidupan saya setelah terbawa-bawa oleh segala yang bernama wang. Detikan mengenai mati membawa saya kepada kalimah shahadah dan semakin mengenal diri sendiri.

“Tu7uh akan beroperasi sepenuhnya dan ......!” Rana terhenti lagi.

“Kamu tentu kenal Muntafiq bukan?”

Saya mengangguk. Siapa tidak kenal tokoh korporat yang segak dan kacak itu. Kenal melalui media tentunya, bukan peribadi.

“Kamu tahu yang Muntafiq adalah pengerusi Tabung Usahawan Muda Emirati yang meluluskan dana untuk Tu7uh!”

Wajah Rana semakin berseri. Memegang tangan saya.

“Setelah tujuh bulan juga, akhirnya saya bersetuju dengan tawaran Muntafiq!”

Saya seakan dapat menyambar apa yang berada di fikiran Rana. Sebelum sempat saya memulakan ayat, Rana sudah mengesahkannya.

“Ya, bersetuju untuk menjadi isteri ketiga beliau!”

Kata-kata itu bagai kilat yang menyambar Burj Al Arab, hotel termewah dunia.

“Kami akan berkahwin pada hari yang sama tu7uh bermula operasi!”

Saya tidak perlu bertanya lanjut. Dua perkahwinan bestari yang bakal membawa saya kegemilangan korporat di bumi emiriyah.

Ternyata sehingga malam itu, memang saya tidak kenal Rana sepenuhnya. Dalam kurang kematangan dan tanpa ilmu yang tinggi, Rana bijak sekali membuat strategi. Dan dia tidak bertanya dengan saya, rakan bisnesnya terlebih dahulu. Tetapi saya tidak peduli, tidak terkeliru, malah saya mula mengkagumi kepintaran Rana dalam merangka strategi jodoh dan bisnes.

Kami berpelukan bersama lagu Shakira dan Beyonce,”Beautiful Liar” yang memenuhi restoran dan saya tidak sabar menunggu tarikh itu, 07.07.07!