Pembalikan merentas ruang. Bagai sebuah lukisan klasik. Dilatari alunan suara-suara gemersik dan kicauan burung-burung. Spektakular sekali.
Seketika, Aduka menarik nafas lama-lama. Hembusan nafas menyegarkan.
Ketenangan yang tiba-tiba menyerap ke seluruh jiwa raga. Ketenangan yang terasa luar biasa. Bersendirian. Tanpa gangguan. Hanya diri sendiri dan alam maya. Bermain dengan perasaan dan bayangan.
Dia telah mengambil keputusan yang tidak pernah terfikirkan. Tindakan gila babi, kata kawan-kawan yang sungguh-sungguh tidak percaya dia boleh berbuat sedemikian, dengan sekelip mata. Bagai sudah hilang akal.
Aduka tidak peduli. Dia nekad. Terus menutup akaun Facebook, Twitter, Whatsapp, Skype, Telegram, WeChat, Instagram dan offline. Menutup apa sahaja yang atas talian. Ghaib dari dunia maya. Tiada komunikasi siber dan sambungan Internet. Kembali dengan telefon mudah alih yang paling murah dan asas. Untuk panggilan dan SMS sahaja.
Hanya dua hari sebelumnya.
“Apa hal kau ni?” Jerkah Awang melalui panggilan telefon. “Sudah buang tabiat?”
Aduka hanya ketawa. Mendengar suara marah Awang, kawan sekuliah dan sama-sama bergiat aktif dalam persatuan mahasiswa. Sama-sama berdemonstrasi dan ditahan polis. Dihadapkan ke mahkamah, bebas, tetapi hanya Aduka digantung pengajian satu semester oleh pihak universiti sebagai pemimpin pelajar.
“Aku mahu mencari diri sendiri dan mengenal identiti!”
Awang terdiam. Kata-kata itu seakan skrip dari sebuah drama. Aduka tidak pernah berpuisi dan bersastera. Kata-kata yang keluar dari mulutnya sering keras dan tepat pada maksud. Tidak berselindung. Tidak hipokrit. Begitu juga catatan kemas kini di Facebook dan Twitter. Kerap memaki hamun. Mencerca dan menyumpah apa sahaja yang bertentangan dengan pendapat, perspektif, persepsi dan perjuangan anak mudanya yang mahukan kebebasan bersuara. Mahu menjana demokrasi secara total mengikut prinsip setiap individu mempunyai hak yang sama. Bukan sekadar propaganda dan mainan musim pilihanraya. Jiwa muda yang bersemangat untuk menjadi politikus abad ini. Pejuang yang tidak gentar kepada ancaman dan halangan. Sehingga dia dijatuhkan hukuman digantung pengajian.
“Apa kau sudah kena beli ke?”
Awang bertanya sinikal. Soalan yang menggambarkan apa yang berada di fikirannya. Satu kesimpulan yang sering menjadi bahan tuduhan dan gosip kalau ada perubahan sikap dalam kalangan mereka yang berpatah dari perjuangan.
Aduka ketawa besar.
Perbualan itu menjadi tergantung apabila Aduka terus menutup telefon. Malas untuk mempertahankan diri. Biarlah apa sahaja yang diperkatakan, dituduh dan dispekulasikan, terutama di Facebook dan Whatsapp. Semua ada hak untuk memberi pendapat dan mengecamnya dalam demokrasi. Dia tidak peduli lagi.
Dia tahu apa yang dilakukan. Tanggapan yang sama dari ibu bapanya. Terkejut. Seakan tidak percaya yang dia telah mengaku kalah dengan satu hukuman. Tetapi bagi Aduka, semuanya bukan kebetulan. Dia sendiri mahu berehat dari segala kegilaan yang mencorak dunia semasa. Pergolakan di mana-mana. Masalah di mana-mana. Perang. Politik. Ekonomi. Kewangan. Sukan. Hiburan. Alam sekitar. Pemanasan global. Korupsi. Syiah. Wahabi. Liberalisasi. Perpecahan bangsa. Skandal penyelewengan di sana sini.
Dengan akses Internet yang mudah, media sosial dan informasi ‘overloaded’, terlalu banyak untuk difikirkan. Kadang menakutkan sekali. Terutama sebagai anak muda yang bakal menjadi graduan dan berkemungkinan menjadi penganggur.
Kerana itu dia datang ke lembah itu. Bukan paksaan. Dia rela hati. Ajakan berulang daripada seorang profesor yang mengikuti aktivitinya perlahan-lahan menarik minat. Lantas ajakan yang terakhir, tanpa teragak-agak dia bersetuju.
“Jauh termenung?”
Suara Profesor Manaf yang berjubah putih dan berserban merah itu mengejutkan. Aduka berpaling. Tersenyum.
“Tenang sekali bukan?” Tanya profesor lagi. Aduka mengangguk.
“Begitulah hebat zikir dan wirid. Semua pohon-pohon dan daun-daun tidak henti berzikir, hanya kita tidak mendengar!”
Aduka mengangguk lagi. Terlalu banyak yang dipelajari dalam masa tidak sampai sehari. Walau sebagai pemerhati yang tekun, dia merasakan mengutip pengalaman baru yang serba sedikit membuka minda. Dia tidak pernah menyangka yang Profesor Manaf juga tercari-cari makna kehidupan dan pengisian. Satu perkara biasa untuk yang sudah mencapai tahap pencen.
Lebih mengejutkan, guru yang diikuti oleh Profesor Manaf kelihatan lebih muda dan berasal dari negara jiran. Manakala hampir semua pengikutnya warga tempatan yang datang dengan pelbagai kereta mewah. Kata Profesor Manaf, ramai yang bertaraf jutawan dan tokoh korporat. Aduka tidak kenal mereka.
Malah banglo guru mereka juga dibina dari kutipan anak-anak murid. Tiada pinjaman bank. Khabarnya berharga lebih dari satu juta. Tersergam di lembah. Sedikit pelik untuk Aduka kerana begitu taksub Profesor Manaf dan pengikut lain hingga menjaga lebih dari ibu sendiri. Sesuatu yang menimbulkan persoalan. Aduka masih waras untuk berfikir secara rasional.
“Mari kita jumpa Guru Habib Syech. Nampak dia berehat. Boleh juga mendengar cerita-cerita tasawuf sebelum tidur!”
Profesor Manaf bercakap sambil tangan menghitung wirid.
Aduka terus mengikut langkah profesor. Menuju ke dalam banglo yang sebelum Aduka keluar bersendirian, dipenuhi dengan pengikut Guru Habib Syech. Ramai yang sudah pulang, kata profesor yang sudah lima tahun menjadi pengikut Guru Habib Syech.
Profesor terus mencium tangan Guru Habib Syech yang sedang rehat di atas sofa sambil berkumat-kamit mulut. Berwirid. Aduka agak serba salah. Dia terpaksa juga mengikut profesor, mencium tangan Guru Habib Syech. Janggal bagi Aduka kerana kelihatan Guru Habib Syech yang mahu tangannya dicium. Menghulur dan memerhati di sebalik cermin mata hitamnya.
Kelihatan di ruang berhampiran, beberapa anak murid lain duduk beramai-ramai berwirid dan berqasidah. Ada buku yang diberikan oleh profesor kepada Aduka untuk mengikut selepas solat.
Mereka duduk di lantai bersama dua lagi anak murid Guru Habib Syech yang asyik melihat ke arah gurunya. Sewaktu dalam perjalanan ke lembah, profesor bercerita salasilah keturunan Habib Syech sampai ke Rasulullah. Walau Guru Habib Syech lahir di sebuah kampung di Pulau Jawa Indonesia tetapi mengaku nasab keturunan Rasulullah sebagai ke generasi ke dua puluh enam.
Aduka cuba memahami sejarah keluarga Rasullulah yang diceritakan Profesor Manaf sepanjang perjalanan ke lembah. Baru mengetahui yang gelaran habib adalah untuk keturunan Rasulullah dari Sayyidatina Fatimah. Sebagaimana hadis, “Semua nasab itu dari laki-laki, kecuali nasab ku dari Fatimah puteriku”
Bermula dari hasil pernikahan Sayyidatina Fatimah dengan Sayidina Ali, lahirlah Sayyidina Hasan dan Sayyidina Husein yang keturunan berpanjangan hingga hari Kiamat.
Setelah melihat ke arah anak-anak murid yang bertiga termasuk Aduka duduk, Habib Syech mengurut janggut panjangnya. Tersenyum. Kelihatan masih segar.
Aduka terasa berdebaran. Pertama kali berdepan secara langsung dengan seorang yang mengaku keturunan Rasulullah. Bagi Aduka, tentu hebat orangnya. Ada aura dan karisma sebagai ulama. Walau dia tidak pasti setinggi mana Guru Habib Syech belajar agama. Hanya diberitahu oleh profesor yang Guru Habib Syech mendapat ijazah dari ayahnya sendiri yang juga habib besar di Indonesia.
“Mohon ampun Guru Habib Syech, ana ingin bertanya!”
Profesor segera bersuara. Habib Syech mengangguk.
“Silalah!”
“Yang dikasihi Guru Habib Syech, ana telah lihat ramai yang masuk tarekat kita ini tetapi mengapa terlalu sedikit yang benar beriman dan bertahan?”
Guru Habib Syech terdiam sejenak. Masih tangannya memegang gajet wirid automatik.
“Apakah kalian tahu apa itu aksesori, pernak-pernik yang digunakan untuk menghias dan memperindah sesuatu?”
Profesor menjawab, “Ana tahu!”
“Kita ambil contoh kereta, kerana kalian sukakan kereta. Tentunya kereta ada banyak aksesori untuk menjadikan kereta lebih bergaya ketrampilan tuan punyanya. Yang pasti aksesori ini mengikut trend, berubah mengikut musim dan zaman sehingga tuan punya kereta terpaksa sentiasa mengganti untuk tidak mahu ketinggalan!”
Aduka dan dua lain turut mengangguk.
“Satu pertanyaan, apakah aksesori ini perlu untuk kereta?”
“Perlu untuk mereka yang mahu bergaya!” Jawab profesor.
“Betul! Apakah kalau tanpa aksesori kereta boleh bergerak seperti biasa?”
“Boleh Guru!”
“Kereta hanya tidak bergerak kalau tiada enjin, minyak atau tayar! Seperti juga mereka yang belajar tarekat. Ada sekejap-sekejap. Ada bertahan lama sedikit dan terus hilang. Ada hanya untuk suka-suka. Semua ini aksesori untuk memperindah aksesori. Tanpa mereka, tarekat kita tetap berjalan seperti biasa dan berkembang!”
Profesor dan dua lainnya tunduk dengan wajah yang kegusaran. Manakala Aduka terpaku, tidak pasti untuk berbuat apa. Teringat kata profesor, dia bimbang tidak dapat bertahan di jalan lurus yang ditemuinya bersama Guru Habib Syech, jalan para Nabi, para wali dan orang soleh seperti Guru Habib Syech.
“Lagipun ramai orang Melayu menghadapi sindrom kurang daya tahan dengan hiburan, asyik berpolitik dua puluh empat jam dan leka pelbagai keseronokan. Selain tentunya, Melayu mudah lupa!”
Tiba-tiba profesor menangis mendengar kata-kata Guru Habib Syech.
“Guru Habib Syech, tolonglah kami supaya tidak sekadar menjadi aksesori!”
Guru Habib Syech tersenyum, memegang kepala profesor.
“Kalau kamu semua bimbang dari menjadi aksesori, itu tandanya kamu semua menyintai jalan lurus ini seperti mana mereka yang telah berjaya ke matlamat makrifat. Ana juga terus berdoa supaya kamu semua boleh ‘dipakai’ oleh Tuhan!”
Profesor dan dua lagi terus menangis. Aduka semakin serba salah. Dia semakin terasa yang mereka sebenarnya ‘dipakai’ oleh Guru Habib Syech.
“Sentiasalah berdoa kepada Tuhan dalam perjalanan suluk ini supaya kamu semua ‘dipakai’ oleh-Nya, dipergunakan untuk dakwah dan Islam. Hidup ini tiada ertinya kalau tidak ‘dipakai’ Tuhan. Memang jalan lurus suluk ini tidak mudah, sudah ramai gugur sebagai aksesori. Jangan lupa, makrifat yang dicari itu bukan destinasi perjalanan, tetapi permulaan!”
Guru Habib Syech terhenti. Mengurut janggut.
Aduka pula cuba mengingati makna perkataan suluk, satu jalan untuk mencapai kesempurnaan batin dengan mengasingkan diri, beramal ibadat dan berzikir. Suluklah yang dicari oleh Profesor Manaf. Suluk juga yang dicari Aduka selepas bertahun menjadi hamba kepada gajet, sosial media dan perjuangan mahasiswa yang tidak pernah tamat hingga mengganggu pengajian.
“Sekiranya makrifat dianggap matlamat kemenangan, jangan sekali lupa Iblis di syurga sebelum Adam adalah makhluk yang paling bermakrifat, namun dia tergelincir dari jalan lurus, dari suluk karena ketakburannya. Jangan ikut jejak iblis yang tidak akan berhenti merosakkan manusia!”
Suasana semakin janggal untuk Aduka. Bukan sahaja terma-terma yang digunakan agak asing, jauh berbeza dengan jargon-jargon biasa yang dia gunakan selama itu, malah perbandingan dengan iblis yang menyeramkan.
“Contohnya lagi untuk suluk, cuba lihat, hanya burung-burung bersayap lebar yang mampu untuk terbang tinggi, manakala burung kecil hanya mampu terbang rendah dan tidak boleh terbang jauh. Jadilah burung bersayap lebar untuk menuju makrifat dan kalau masih terasa burung kecil, tingkatkan suluk kamu semua!”
Semakin kuat tangisan profesor dan dua lagi anak murid Guru Habib Syech. Tersedu-sedu meraung-raung mengenangkan nasib diri yang mungkin masih burung-burung kecil. Belum mampu untuk terbang tinggi dan jauh menuju makrifat.
“Kamu semua terpilih untuk melalui jalan tarekat yang dijanjikan rahmat hebat, memiliki pelbagai keajaiban di luar imaginasi dan tidak terfikirkan manusia biasa. Lebih hebat dari magis. Semua itu makrifat. Kita mesti terus berzikir dalam keadaan apa pun!”
Menurut profesor, Guru Habib Syech mempunyai makrifat hebat, antaranya boleh menyembuh penyakit, berjalan atas air dan menilik nombor ekor.
Tiba-tiba Guru Habib Syech mula zikir menyebut Lailahailalah. Menyebabkan yang lain datang berkerumun dan terus sama-sama mengikut. Kemudian Guru Habib Syech bangun.
Yang lain terdiam. Melihat aksi Guru Habib Syech yang terus berzikir secara berdiri dengan memusingkan ke kiri dan kanan. Bergoyang-goyang seperti Beyonce. Serentak itu juga yang lain membuat bulatan dan mengikut.
Aduka terpinga-pinga. Ditarik profesor ke dalam bulatan. Sama terhenjut-henjut.
Guru Habib Syech semakin ligat ke kiri dan ke kanan. Seolah-olah menari dengan penuh keasyikan di pandangan Aduka yang tidak henti melihat keliling. Semakin bingit ruang dengan suara-suara berzikir dalam lenggokan tarian. Kadang-kadang terdengar hanya ‘la’, ‘ila’ dan ‘lah’ sahaja, bukan ‘lailahailallah’ sepenuhnya!
Setelah agak lama menari,  tidak semena-mena Guru Habib Syech berhenti. Tercungap-cungap mencari nafas dan terus meneguk air secara berdiri dari gelas di meja berdekatan.
Ketika itu jua profesor terus meluru ke arah Guru Habib Syech dan mencium kedua kaki. Sungguh-sungguh. Diikuti oleh dua anak murid itu. Seorang demi seorang mencium kaki Guru Habib Syech dengan penuh konsentrasi. Seakan menyembah Guru Habib Syech yang mengusap kepala setiap yang mencium kakinya. Seakan seorang Pope menghapuskan dosa pengikutnya.
Aduka tersentak dan terkedu. Semakin terpinga-pinga. Dia tidak sanggup melakukannya dan segera bergerak ke belakang. Matanya tidak berkelip melihat insiden yang tidak terjangkau akal anak mudanya. Dalam detikan bertanya, kebodohan apakah yang berlaku di depan matanya? Syirikkah perbuatan mereka yang pandai-pandai dan kaya raya itu? Ternyata banyak perkara lebih memeningkan kepala dari media sosial dan gajet. Perkara pelik dan penuh keganjilan.
Tiba-tiba Aduka terasa amat menyesal untuk mencari suluk, makrifat, nirwana di luar dunia atas talian. Apalagi, dia tidak membawa aksesori kehidupan abad ke 21, telefon pintar untuk merakamkan satu keganjilan luar tabie yang pasti viral kalau diletakkan di media sosial.
Lantas dia berlari sekuat hati ke arah jalan keluar, biar dalam kegelapan malam, menuju realiti peradaban yang semakin dipenuhi dengan ancaman untuk menyelamatkan diri dari mencium kaki Guru Habib Syech!